oleh

Bansos Korban Bencana Kembali Menipis

Ayotau, Palu- Kepala Bidang Perlindungan dan Jaminan Sosial Dinas Sosial (Dinsos) Provinsi Sulteng, Ansar, mengungkapkan stok logistik bantuan sosial (bansos) untuk korban bencana di kantornya kembali menipis.

“Sekarang menipis, mungkin yang tersisa tinggal untuk satu kabupaten masih bisa,” ungkapnya kepada Metrosulawesi, Selasa 5 April 2022.

Ansar mengatakan Dinsos Provinsi Sulteng telah bersurat ke pemerintah pusat melalui Kementerian Sosial (Kemensos). Dinsos bersurat permintaan tambahan stok bansos kebencanaan untuk Sulteng.

“Kita menunggu lagi bansos masuk dari Kemensos, barangnya dari kementerian,” ujar Ansar.
Dijelaskan, menipisnya bansos karena Dinsos Provinsi Sulteng telah menyalurkan stok yang sebelumnya tersedia. Sasaran penyaluran kabupaten/kota terdampak bencana di wilayah Sulawesi Tengah.

“Sudah kita salur ke semua kabupaten, tapi Tojo Unauna belum datang ambil, permintaan sudah masuk,” jelas Ansar.

Disebutkan, bansos yang disalurkan Dinsos Provinsi Sulteng berupa makanan cepat saji, matras, tenda dan bantuan lainnya. Wilayah Sulawesi Tengah yang masuk kategori rawan bencana membutuhkan kesiapan stok logistik bansos. Tujuannya jika sewaktu-waktu terjadi bencana, bansos bisa langsung disalurkan kepada masyarakat.

Diketahui, Tim Tagana Dinsos Provinsi Sulteng juga selalu siap siaga untuk memberikan pertolongan kepada korban bencana. Hal ini sudah menjadi standar operasional prosedur Tagana. Dalam pelaksanaan, Tim Tagana akan bergerak cepat mendirikan dapur umum di lokasi terjadinya bencana. Tim turun dengan peralatan lengkap untuk menunjang pertolongan dan penyelamatan korban bencana.

Selain Dinsos, gudang logistik BPBD Porvinsi Sulteng juga menyimpan berbagai kebutuhan bantuan sosial bagi korban bencana mulai dari sembako, selimut, pakaian hingga kebutuhan wanita.
Stok logistik tersebut selalu dipastikan dalam keadaan baik dan layak untuk diberikan kepada korban bencana. Masa kedaluwarsa bantuan berupa makanan dan minuman kemasan rutin dicek. (JT)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.