oleh

Disnakertrans Tunggu SE THR Naker

Ayotau, Palu- Kepala Bidang Pembinaan Hubungan Industrial dan Pengawasan Ketenagakerjaan Disnakertrans Provinsi Sulteng, Joko Pranowo, mengungkapkan pihaknya masih menuggu surat edaran (SE) terkait Tunjangan Hari Raya (THR) 1443 H / 2022 M.

“Belum ada edaran resminya,” ungkap Joko kepada Metrosulawesi pada Rabu 6 April 2022.

Dia mengatakan baru sekadar mendapat informasi terkait pembayaran THR bagi tenaga kerja (naker) yang harus dibayar perusahaan tanpa mencicil. Meski belum ada SE, Disnakertrans Provinsi Sulteng disebut telah bersiap untuk kembali membuka posko aduan terkait pembayaran THR.

Diberitakan, Pemerintah pusat melalui Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) RI tidak lagi mengizinkan perusahaan untuk mencicil THR. Pembayarannya harus dilakukan secara full.

“THR (2022) wajib, tidak ada lagi keringanan boleh dicicil,” kata Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja Kemnaker RI, Indah Anggoro Putri, seperti dikutip detik.com, Minggu 3 April 2022.

Diketahui, sudah dua tahun perusahaan diberi keringanan mencicil THR naker atas dasar terdampaknya usaha akibat pandemi Covid-19. Namun tahun ini dipastikan tidak ada lagi keringanan tersebut. Surat Edaran (SE) Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) yang mengatur pencairan THR 2022, kata Indah, akan dikeluarkan dalam waktu dekat. Saat ini masih sedang difinalkan.

“Surat Edaran Menaker minggu depan akan kita sebar,” tegasnya.

Dasar hukum pembayaran THR Keagamaan mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 36 Tahun 2021 tentang Pengupahan dan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 6 Tahun 2016 tentang THR Keagamaan bagi pekerja atau buruh di perusahaan. Dalam aturan itu, perusahaan diwajibkan memberi THR kepada para pekerja.

“THR wajib dibayarkan paling lama 7 hari sebelum hari raya keagamaan,” pungkas Indah. (JT)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.